Partai Keadilan Sejahtera (PKS) menilai sudah saatnya kandidat muda diusung pada Pemilihan Presiden 2024. Pasalnya, saat ini hampir sebagian besar ketua umum partai besar di Tanah Air sudah berusia lanjut.

"Pada 2024 Jokowi sudah dua periode dan secara konstitusi sudah tidak bisa maju lagi. Sementara ketua partai-partai besar sudah berumur," kata Ketua DPP PKS Wilayah Daerah Sumatera Bagian Utara Tifatul Sembiring di Padang, Minggu, (9/8).

Menurutnya, pada 2024 Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati sudah mendekati usia 80 tahun, Ketua umum Partai Gerindra Prabowo Subianto juga sudah lebih 70 tahun, termasuk Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh.

Ia melihat hingga saat ini belum ada kandidat yang benar-benar kuat dan masih simpang siur.

"Memang ada nama Anies Baswedan namun diserang terus secara politik, ada pula Ganjar Pranowo dan Ridwan Kamil, kalau Agus Harimurti Yudhoyono malah terlalu muda, kalau di Sumbar ada Irwan Prayitno yang sudah profesor," katanya saat deklarasi pasangan calon Gubernur Sumbar Mahyeldi-Audy.

Terkait dengan mekanisme pencalonan, Tifatul Sembiring mengungkapkan pada pasal 6 ayat 2 UUD 1945 yang menyatakan partai politik dan gabungan partai politik berhak mengusung calon presiden dan wakil presiden semua parpol bisa mengajukan calon.

"Jadi secara aturan tidak ada syarat 20 persen di sana, itu hanya strategi partai besar saja agar partai kecil tidak bisa mencalonkan kandidatnya," katanya dikutip Antara.

Ia menilai penyederhanaan jumlah kandidat pada pilpres di tanah air belum cocok karena Indonesia luas ada 17 ribu pulau, 800 lebih suku dan bahasa yang beragam.

"Ini belajar dari pilpres 2019 Indonesia terbelah begitu keras karena hanya ada dua pasang calon," katanya.

Mantan Menteri Kominfo itu melihat kendati saat ini masih 2020 tapi pembahasan soal pilpres 2024 sudah harus dimulai karena empat tahun itu sebentar.

"Masa itu amat cepat berlalu, saya saja jadi Menteri Kominfo lima tahun rasanya sebentar saja," katanya.